Saturday, March 2, 2019

3 Hari Menjadi Gembel

Perjalanan kali ini sulit saya lupakan, karena untuk pertama kalinya jadi gembel alias tunawisma. Tidur di depan toko bersama anak punk. Berikut detail ceritanya.


Seminggu yang lalu, saya melakukan perjalanan Bandung, Jakarta, Semarang dan Solo dalam tempo 3 hari. Sebenarnya ini agenda dadakan dikarenakan kehabisan tiket pulang ketika di Jakarta, jadi muter dulu ke Semarang dan Solo.

Baca Juga : Sehari hidup di Jakarta

Perjalanan awal dari Bandung ke Jakarta mendapatkan jadwal kereta pukul 12 malam, saya datang ke stasiun Bandung pukul 8 malam. Kebayang dong saya 4 jam ngapain aja ? yah tiduran di stasiun hehe.


Dari rame orang hingga sepi dan rame lagi.
Penjaga stasiun mungkin aneh, kok orang ini di sini mulu, apakah dia sedang ngefrank jadi gembel seperti yang dilakukan Baim. Saya gembel beneran Pak, bahasa halusnya sih tunawisma.

Perjalanan kereta dari Bandung ke Jakarta normal 3 jam karena suatu hal malah bengkak jadi 4 jam. Sampai di Jakarta pukul 5, salat dulu lalu sarapan dan menjelajah Monas serta Jumatan di Masjid Istiqlal dilanjut acara di kantor Blibli.com.


Kali ini tidak dalam mode gembel, masih mode Sultan, naik turun Grabcar dan makan mewah dari Blibli.com

Nah pulang dari Jakarta jadi gembel alias tunawisma lagi dong, nunggu di stasiun berjam-jam hingga menaiki kereta menuju Semarang dari semarang dilanjut Bus ke Solo. Perjalanan kereta Jakarta-Semarang sekitar 8 jam deh.



Baca Juga : Keindahan Kota Solo

Di Solo jadi Sultan lagi, nginep di Hotel ke acara hits. Baru pulang dari Solo ke Bandung jadi gembel lagi. Perjalanan dari Solo ke Bandung sekitar 11 jam karena saya naik kereta dengan harga ekonomis. Tiba di Bandung pukul 12 malam. Rumah saya sekitar 2 jam dari Bandung lebih pelosok lagi.


Saya melanjutkan perjalanan naik kereta lokal dari stasiun Kiaracondong (Bandung) menuju stasiun lokal (Padalarang) sekitar sejam. Di Stasiun Padalarang tidak bisa numpang tidur karena pukul 1 dini hari stasiunnya tutup.

Walhasil saya mencari tempat tidur dong, tepatnya tidur di depan toko yang setengah buka, saya memesan minuman supaya tidak malu banget kalau numpang tidur.
Udah numpang tidur tapi nggak beli kan kasihan tukang jualannya.

Tepat di sebrang saya, banyak segerombolan anak punk yang tidur di depan toko juga, jadi merasakan bagaimana menjadi seorang tunawisma, dingin ternyata hehe.

Pukul 5 pagi baru dapat angkot untuk melanjutkan perjalanan ke rumah, waktu yang ditempuh sekitar 1 jam.

Perjalanan Bandung-Jakarta-Semarang dan Solo, salah satu travelling yang tidak akan saya lupakan. Lebih menantang daripada perjalanan ke Malaysia seminggu sebelumnya.

Baca juga : Perjalanan ke Malaysia

Dalam perjalanan kali ini, merasakan bagaimana hidup di Ibukota (Macet bos), merasakan tradisi kota Solo, merasakan perjalanan yang membuat pantat terbakar. Hal terkeren merasakan jadi gembel alias tunawisma.

Catatan : Momen ketika jadi gembel tidak diabadikan karena takut duh mengeluarkan HP, takut kena begal.

Ketika kembali ke rumah bersyukur banget, karena banyak saudara kita yang tak punya tempat untuk sekadar berteduh. Alhamdulillah masih punya selimut. Hikmah dari perjalanan kali ini banyak hal yang saya syukuri.

26 comments:

  1. Seru juga pengalaman jadi cool gembel..;)

    ReplyDelete
  2. Sykr msh aman... Kl anak punk di tptku suka malak dn maksa di angkot... Serem

    ReplyDelete
  3. pengalaman kayk gitu memang bisa dijadiin pelajaran yaaa.. jg jd banyak bersyukur, krn kita jd tau gimana para tunawisma tidur di luar beralakan koran.. tapi untung anak2 punk nya ga ngapa2in kamu ya mas... aku agak serem ama mereka krn pernah ada pengalaman ga enak duluuu di bus jakarta.sjk itu lbh milih menghindar kalo ketemu punk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saya bersyukur banget. Mungkin yang saya temui anak punk yang shaleh/shalehah

      Delete
  4. Jadi lebih bisa bersyukur ya sekarang setelah melihat saudara kita yang nggak seberuntung kita.

    Mungkin perjalanan mas Nychken ini cara Tuhan untuk ngingetin kita semua betapa beruntungnya kita. Coba kalo yang di-'kasih' itu orang lain, paling yang bersyukur dia doang.

    Kalo mas Nychken...udah pasti pengalaman ini dibagikan ke orang lain, sehingga yang diingetin lebih banyak lagi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah kalau saya bisa berbagi kebaikan dari perjalanan yang saya lakukan hehe

      Delete
  5. Saya pernah lho jadi gembel tiduran di terminal, menantikan fajar tiba.. Lalu melanjutkan perjalanan.. Untungnya pergi bareng suami.. Ini lantaran mau berhemat.. #PengalamanJamanDulu

    ReplyDelete
  6. Mas Nychken, namanya unik bagaimana pelafalannya? oya pengalamannya juga unik dan ngga terlupakan yaa

    ReplyDelete
  7. untuk cuma 3 hari mas, kalau lebih dari 3 hari kaya bang toyib nanti gak pulang pulang wkwkwkwk

    ReplyDelete
  8. Alhamdulillah masih punya selimut. Tulisan ini membuat saya ikut bersyukur belum pernah tidur di jalanan.
    Perjalanannya seperti ini memang sangat berkesan.

    ReplyDelete
  9. Wah harus siap sedia ngegembel nih kalo berpegian.

    Salam
    www.kidalnarsis.com

    ReplyDelete
  10. wah jadi pingin ngerasain ngegembel alias jadi tunawisma tapi ngga kebayang kalo kedinginan gimana ? :D

    Bersyukur karena kota2 besar hidup 24 jam ya?

    ReplyDelete
  11. saya juga pernah ngegembel gara2 naik harina dari CN ke BD
    aduh emang gimana gitu tapi bener akhire bisa liak kehidupan malam
    tapi klo distasiun itu masih lumayan ngegembel
    paling gak asyik klo pas di terminal
    apalagi terminal Bungurasi
    sedih rasanya

    ReplyDelete
  12. 3 hari menjadi sultan dan gembel dong :D

    ReplyDelete
  13. Jadi pengalaman yang tak terlupakan pastinya ya. Dan selalu ada hikmah dari setiap pengalaman tsb

    ReplyDelete
  14. Saya pernah jadi gembel, tapi waktu workshop teater. Nggembel di Terminal Umbulharjo Jogja �� Pengalaman yg sangat mengesankan menjadi gembel di bbrp kota ya,Kang ��

    ReplyDelete
  15. Aku juga gitu, kak...
    Kalau naik sepeda motor pas malem-malem...berasaaa banget sakitnya kalau tidur di jalan, di kolong jembatan.
    Dan kalau aku lihat, itu beberapa Ibu-ibu pengemis yang membawa anak-anaknya.

    Mau nangis rasanya kalau lihat anak-anak generasi bangsa yang tempat tinggalnya saja, tidak layak begitu...

    ReplyDelete
  16. Pengalaman yang tidak terlupakan ya...seru juga sih..

    ReplyDelete
  17. kalo aku yang begitu kayaknya aku nggak bakalan selamat sih :))))
    keburu takut duluan :)))

    ReplyDelete
  18. perjalannya seru dan dapat pengalaman baru menjadi tunawisma di kota orang :)

    ReplyDelete